AKU DAN BIMTEK ANTI PERUNDUNGAN__PROGRAM ROOTS, SEKOLAH PENGGERAK, KEMENRISTEK PUSAT PENGUATAN KARAKTER (PUSPEKA), UNICEF

BULLYING IS NOT OKAY, STOP BULLYING

 

 


     Hujan berhenti turunlah pelangi

     Pelanginya indah mewarnai hari

     Suka membully jangan diulangi

     Saatnya kita memperbaiki diri

 

tulisanku kali ini akan menceritakan pengalamanku ketika mengikuti kegiatan Bimtek Program Anti Perundungan. Apakah kalian pernah mendengar kata perundungan atau biasa disebut dengan bullying ? sepertinya masih ada banyak dari kalian yang merasa asing dengan istilah tersebut. Bagi kalian yang sudah mengetahui apa itu bullying, saya akan mewakilkan pendapat Anda untuk memberikan sedikit informasi mengenai tentang apa itu bullying kepada mereka yang belum mengetahuinya. Aku akan berbagi sedikit ilmu yang telah aku dapatkan dalam bimtek yang baru selesai aku ikuti secara virtual melalui zoom meeting selama 3 hari dimulai dari tanggal 23-25 Agustus 2021.

Aku sangat bersyukur mendapatkan kesempatan untuk mengikuti kegiatan bimtek ini mewakili sekolahku dikarenakan tidak semua sekolah terpilih untuk ikut dalam bimtek ini.  Pembukaan bimtek dilaksanakan pada tanggal 23 Agustus, pukul 08.00 wib secara serentak di seluruh Indonesia melalui zoom meeting. Acara pembukaan diawali dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Kemudian, dilanjutkan dengan pengantar dan pengarahan Bapak/Ibu dari Kemenristek Pusat Penguatan Karakter. Secara singkat, dijelaskan tentang Program Roots atau pencegahan anti perundungan dan manfaatnya. Setelah itu, dilanjutkan dengan kegiatan bimtek berdasarkan kelompok yang telah ditentukan dari pihak panitia kegiatan bimtek. Dalam setiap kelompok terdiri dari sekolah-sekolah yang berbeda yang tersebar dari seluruh daerah di Indonesia. Sehingga dengan demikian para peserta bimtek dalam tiap kelompok lebih beragam suku dan daerahnya. Pada pembagian kelompok tersebut saya tergabung dalam kelompok 5 bersama dengan kurang lebih 48 peserta lainnya.

Hari pertama bimtek, dimulai dengan perkenalan Fasnas (Fasilitator Nasional) anti perundungan. Lalu, dilanjutkan dengan tes awal untuk mengukur pengetahuan kami mengenai bullying atau perundungan. Selanjutnya, membuat kesepakatan bersama, salah satunya sepakat memanggil Fasnas maupun peserta dengan panggilan kakak agar tercipta kesamaan pandangan dan juga agar kegiatan bimtek bisa berjalan secara teratur, dan lancar. Lalu, pemaparan materi tentang bullying oleh Fasilitator Nasional secara bergantian sesuai jadwalnya masing-masing. Ada sekitar 15 modul pembelajaran yang dibahas dalam kegiatan bimtek ini. Berikut ini adalah modul bimtek anti perundungan https://cerdasberkarakter.kemdikbud.go.id/merdekadariperundungan  atau https://drive.google.com/drive/folders/1Ql65Ez_zFMD2Q9RND2OLDafG2H4DLQgF. Untuk pengetahuan kita bersama, secara garis besar, aku akan menuliskan sedikit ilmu tentang anti perundungan yang telah didapatkan dari para Fasnas hebat ini.

Bullying atau dalam Bahasa Indonesia disebut juga dengan perundungan menurut beberapa para ahli memiliki pengertian yang kurang lebih sama. Seperti menurut Olweus (1973) menyatakan bahwa bullying merupakan tindakan agresif yang disengaja, dilakukan berulang-ulang, dan dari waktu ke waktu, dan terdapat ketidakseimbangan kekuasaan atau kekuatan. Sedangkan menurut Coloroso (2007), bullying adalah tindakan intimidasi yang dilakukan secara berulang-ulang oleh pihak yang lebih kuat terhadap pihak yang lemah, dilakukan dengan sengaja dan bertujuan untuk melukai korbannya secara fisik maupun mental. Sama halnya menurut Sullivan (2011), bullying adalah tindakan agresi atau manipulasi atau pengucilan yang dilakukan dengan penuh kesadaran dan berulang-ulang oleh individu atau kelompok kepada individu atau kelompok lain. Jadi, berdasarkan beberapa pendapat para ahli di atas, bisa aku simpulkan bahwasanya bullying merupakan sebuah bentuk tindakan yang tidak terpuji karena dapat merugikan orang lain.

Nah, untuk bentuk-bentuk bullying atau perundungan itu terdiri dari 4 jenis, diantaranya:

1) Bullying fisik, misalnya melakukan kekerasan kepada orang lain, memukul, ataupun tindakan yang bisa melukai orang lain

2)  Bullying verbal, misalnya menghina, mencibir, mengolok-olok, memberi julukan, dsb

3) Bullying relasional/sosial, misalnya memusuhi, mengucilkan, mengabaikan kehadiran orang lain seolah-olah orang itu tidak ada yang dilakukan sebuah kelompok kepada seseorang.

4) Cyber bullying, misalnya berkomentar yang mengarah body shaming di media sosial seseorang (facebook, instagram, youtube, dsb), ataupun menyebarkan secara sadar foto atau video yang kurang etis atau aib seseorang tanpa sepengetahuan dan persetujuan orang tersebut.

          Siapa saja sih, orang-orang yang terlibat dalam bullying ? berikut ini akan saya jelaskan siapa saja orang-orang yang terlibat dalam lingkaran bullying, diantaranya:  

  •  Orang yang membully, yaitu orang yang menjadi pelaku perundungan kepada orang lain
  • Pengikut, orang yang suka bullying dan ikut-ikutan tapi bukan orang yang memulainya 
  • Pendukung atau pembully potensial, orang suka bullying itu tapi tidak menunjukkan dukungan apapun                                                                                                                                 
  • Penonton yang tidak mau terlibat, orang yang tidak terlibat dalam bullying, tapi tidak mencoba menolong orang yang dibully                                                                                               
  • Pembela potensial, orang yang tidak suka bullying dan mencoba untuk menolong orang yang dibully                                                                                                                                      
  • Orang yang yang dibully, yaitu orang yang menjadi korban perundungan oleh orang lain

Sebisa mungkin kita untuk tidak menjadi pelaku pembully, pengikut, pendukung, ataupun penonton perundungan. Kita harus berusaha menghindari berbagai jenis perilaku bullying dikarenakan bullying bisa menimbulkan masalah atau dampak negatif terhadap seseorang. Ada banyak dampak negatif yang dialami seseorang korban bullying. Beberapa diantaranya yaitu menimbulkan luka, memar, cacat apabila mereka mengalami bullying fisik. Selanjutnya, bisa menimbulkan masalah perilaku yaitu mudah menyerang dan keinginan untuk balas dendam. Selain itu juga, bisa membuat motivasi hidup seseorang menjadi rendah dan menarik dirinya dari lingkungan sekitar. Kemudian, bisa menimbulkan masalah emosional seperti depresi, resah, menyakiti diri sendiri, bahkan bisa mengakibatkan seseorang nekat bunuh diri.

Betapa berbahayanya dampak dari perilaku bullying ini. Oleh karena itu, kita harus berupaya sebisa mungkin untuk tidak melakukan tindakan bullying atau perundungan. Kita nggak mau kan melihat orang lain menderita dalam hidupnya ? apalagi orang yang menjadi korban bullying tersebut adalah keluarga, sahabat ataupun orang yang kita cintai. Jadi, mari kita sama-sama ucapkan say no to bullying !!!

Agar kita bisa mencegah perilaku bullying di sekitar lingkungan kita (keluarga, pertemenan, sekolah, masyarakat, dsb), kita bisa melakukan upaya pencegahan dari dimulai dari diri kita sendiri dulu dengan mengendalikan emosi, berkomunikasi secara efektif (tunjukkan bahasa tubuh), tumbuhkan rasa percaya diri, tanamkan rasa rendah hati dan rasa empati, memperbanyak teman yang dapat dipercaya, dan melakukan diskusi. Bersikaplah asertif agat apa yang kita ucapkan tidak melukai dan menyinggung perasaan orang lain. Jangan menghinakan diri kita dengan tindakan bullying. Jika kita melihat tindakan bullying di sekitar kita maka kita harus bisa menghentikan tindakan bullying di tempat saat itu juga. Laporkan pada teman, guru dan orang tua. Kemudian cari tahu apa yang terjadi, dan berikan nasihat kepada pelaku bullying dan berikan dukungan kepada korban bullying. mari kita sama-sama ucapkan sekali lagi say no to bullying !!!. Jika, kalian berkenan, yuk, ucapkan ikrar di bawah ini:

 

DEKLARASI ANTI PERUNDUNGAN

KAMI PELAJAR INDONESIA SIAP MEWUJUDKAN

“MERDEKA BELAJAR”

1.          MENOLAK PERUNDUNGAN

2.          MENGHARGAI DAN MENERIMA PENDAPAT ORANG LAIN

3.          BERSIKAP POSITIF

4.          BERDIRI SAMA TINGGI DUDUK SAMA RENDAH

5.          BERSATU KITA TEGUH, BULLYING KITA RUNTUH

KAMI PELAJAR INDONESIA, STOP PERUNDUNGAN

 

Nah, di hari terakhir bimtek, dilaksanakan kembali tes pengetahuan akhir tentang Program roots Anti Perundungan yang telah kami dapatkan selama bimtek yang kami ikuti. Selesai kegiatan tes akhir, maka selesai sudah kegiatan Bimtek Anti Perundungan yang kami ikuti. Kepada kakak-kakak Fasnas, Kak Shoim Sahriyati, Kak Imam, Kak Siti Raihan, dan Kak Annisa Taqwa, kami mengucapkan terima kasih atas kesabaran dan semangatnya dalam membimbing kami selama bimtek. Terima kasih akan ilmu-ilmu bermanfaat yang telah diberikan kepada kami. Begitu juga ucapan terima kasih kami kepada host Puspeka, Kak Intan, co host Puspeka, Kak Taufik Dahlan dan Kak Ryka Hapsari Putri, serta rekan-rekanku sesama peserta Bimtek Anti Perundungan. Semoga, tali silaturahmi kita tidak terputus di sini. Jika sekarang kita hanya bisa bertatap muka secara virtual, semoga ke depannya kita bisa dipertemukan lagi dalam dunia nyata. Harapannya nanti ada bimtek non virtual agar kita bisa berkumpul bersama. Aamiin.

 

            PANTUN TENTANG

ANTI PERUNDUNGAN (BULLYING)

 

Sedang menyapu menemukan koin

Koinnya terselip di bawah lemari

Sebelum menyalahkan orang lain

Alangkah baiknya intropeksi diri

Sungguh menawan bunga melati

Bunganya indah sedang bersemi

Kalau berkata jangan menyakiti

Bisa memutus tali silaturahmi

Cantik rupanya biji delima

Merah ranum memikat hati

Bermaaf-maafan dengan sesama

Agar hilang dendam di hati

Cinderella naik kereta kencana

Hendak pergi menuju istana

Tidak ada manusia sempurna

Maka jangan saling menghina

Awak kapal memasang sepatu

Memasang sepatu di atas geladak

Jika kita menginginkan sesuatu

Jangan suka paksakan kehendak

Jengkel rasanya bila cegukan

Suka berbunyi dengan spontan

Anak baik dan berpendidikan

Sopan santun kata perbuatan

Susah gampang untuk mengarang

terkadang sampai  berhari-hari

jangan takut diremehkan orang

harus percaya kemampuan sendiri

kapal pesiar melalang buana

melintasi lautan dan benua

kalau hatimu gundah gulana

ceritalah kepada orang tua

membuat pantun harus berima

itu syaratnya janganlah salah

berbuatlah baik dengan sesama

supaya terhindar dari masalah

menaruh garam dalam masakan

jangan kebanyakan nanti keasinan

jangan suka memberi julukan

nanti orang tidak berkenan

baunya busuk banyak bakteri

apabila makanan menjadi basi

belajar untuk kendalikan diri

supaya bisa mengontrol emosi

bila hendak merebus kerang

bisa gunakan sebuah panci

tidak sempurna fisiknya orang

janganlah dihina atau dicaci

seperti cahaya sebuah pelita

mengubah gelap menjadi terang

jagalah selalu perkataan kita

jangan sampai menyakiti orang

pemain musik menabuh genderang

bunyinya keras tidaklah pelan

tiada gunanya membully orang

akan membawa banyak kerugian

 

26 Agustus 2021






 KARYA FASNAS DAN PARA PESERTA BIMTEK ANTI PERUNDUNGAN ANGKATAN 4





























KLIK TAUTAN DI BAWAH INI UNTUK MELIHAT LEBIH LENGKAPNYA

https://drive.google.com/drive/folders/1H1bvhhnpjv4ggZMUTcpbHxJV6B-A_E4B?usp=sharing


 

\

Post a Comment

0 Comments